UC News

Disoroti Media Internasional, Indonesia Jadi Negara Berkesan Materialistis, Nol Kasus Corona, Harga Masker di Tanah Air Melonjak Tajam Hingga Rp 1,5 Juta

Disoroti Media Internasional, Indonesia Jadi Negara Berkesan Materialistis, Nol Kasus Corona, Harga Masker di Tanah Air Melonjak Tajam Hingga Rp 1,5 Juta

Sosok.ID - Dunia memang sedang waspada corona.

Namun hal tersebut nampaknya dimanfaatkan oleh oknum-oknum tak bertanggungjawab.

Bagaimana tidak, stok masker yang menipis di tanah air, lantas dijadikan sebagai alasan bagi beberapa penjual untuk menaikkan harga masker menjadi tak masuk akal.

Hal ini menyulitkan bagi para buruh pekerja pabrik yang diwajibkan bekerja menggunakan masker.

Terlebih, bagi pasien penderita TBC Paru dan pasien penyakit menular lainnya.

Baca Juga: Terlanjur Mati karena Gantung Diri Gegara Takut Bakal Tularkan Virus Corona, Pria Ini Ternyata Cuma Sakit Flu Biasa

Meningkatnya kekhawatiran di Indonesia terkait penularan penyakit covid-19 virus corona ternyata turut berkontribusi pada kelonjakan harga masker.

Melonjaknya harga masker di Indonesia menjadi sorotan beberapa media internasional.

Salah satunya Reuters yang menyoroti kenaikan hingga 10 kali lipat dari harga asli.

Bambang Darmadi, seorang penjual peralatan kesehatan salah satu toko di Jakarta menyebut, satu kotak masker biasa berisi 50 lembar saat ini dijual seharga Rp 200 ribu.

Padahal harga normal sebelum wabah virus corona terjadi adalah Rp 20 ribu.

Baca Juga: Anggap Dirinya yang Buat Dewa 19 Jadi Tenar, Ahmad Dhani Remehkan Sheila On 7, PADI Sampai Kahitna: PADI, Sheila On 7 Enggak Punya!

Menurut Darmadi, lonjakan harga masker berkisar sampai Rp 10.000 setiap harinya.

Sementara itu, media pemerintah Singapura, Straits Times menulis dalam judul berita, Coronavirus: Price of a box of N95 masks cost more than a gram of gold in Indonesia melaporkan bahwa harga satu kotak masker N95 sebanyak 20 lembar mencapai Rp 1,5 juta.

Harga tersebut melebihi nilai satu gram emas yang saat ini berkisar antara Rp 800 ribu.

Media tersebut juga melaporkan kenaikan harga lebih tinggi untuk masker biasa.

Satu kotak berisi 50 lembar mencapai Rp 275 ribu dengan harga normal kisaran Rp 30 ribu rupiah.

Baca Juga: Acara Pesta Ulang Tahunnya Tak Bisa Diselenggarakan karena Virus Corona, Pria 59 Tahun Ini Ngamuk Nekat Lakukan Aksi Bakar Diri

Terkait peristiwa tersebut, Pimpinan Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI), Sudaryatmo mengritik tajam pemerintah yang tidak turun tangan terhadap situasi kenaikan harga masker.

Pihak YLKI sendiri telah menghubungi KPPU (Komisi Pengawas Persaingan Usaha) untuk segera menginvestigasi kelonjakan harga.

Menurut Sudaryatmo, pemerintah semestinya menetapkan plafon harga sebanyak 30 persen di atas harga normal.

Sanksi harus diberikan kepada siapapun yang menjual di atas persentase tersebut.

Baca Juga: Dengar Menteri BUMN Bicara Soal Karakter Pejabat, Aa Gym Ngaku Salut Sampai Panggil Erick Tohir Ustaz: Saya Sangat Tersengat

Kementerian kesehatan Republik Indonesia sejauh ini baru melaporkan 62 kasus terduga virus corona dengan 59 dinyatakan negatif.

Indonesia memiliki angka kasus terinfeksi virus corona lebih sedikit dibandingkan lima kasus epidemik SARS pada 2003.

Meski begitu, masyarakat lokal sudah mulai membeli dan menimbun masker karena khawatir harganya akan semakin mahal apabila kasus virus corona ditemukan di Indonesia. (Miranti Kencana Wirawan)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Lonjakan Harga Masker di Indonesia Jadi Sorotan Media Internasional"

Baca Juga: Kontras dengan Putri Sulung dan Menantunya yang Hamburkan Miliaran Rupiah Demi Plesiran Keliling Dunia, Tengok Nasib Ayah Nagita Slavina Sampai Berburu Babi dan Lempar Kapak

Topic:
READ SOURCE
Buka UC News, Baca Berita Terhot