UC News

Gali Makam Kuno, Arkeolog Temukan 'iPhone' Berusia 2000 Tahun di Kerangka Wanita Fashionista

Gali Makam Kuno, Arkeolog Temukan 'iPhone' Berusia 2000 Tahun di Kerangka Wanita Fashionista

WIKEN.ID - Arkeolog berhasil menemukan ‘iPhone’ berusia lebih dari 2000 tahun!

iPhone yang luar biasa ini tepatnya berusia 2.137 dan telah digali dari makam seorang wanita muda di sebuah pemakaman yang dijuluki ‘Atlantis Rusia’.

Makam fashionista kuno yang dijuluki Natasha oleh para arkeolog ini ditemukan setelah sebuah reservoir besar buatan manusia di Siberia dikeringkan selama musim panas.

Ini berasal dari kekaisaran Xiongnu kuno - sebuah bangsa pengembara besar yang memerintah daerah dari abad ke-3 SM hingga akhir abad ke-1 Masehi.

Bahkan, apa yang tampak seperti ponsel pintar sebenarnya terbuat dari batu permata hitam jet rock.

Dengan pola batu semi mulia yang teratur dan terhampar.

Alih-alih menjadi bagian dari teknologi prasejarah, balok itu sebenarnya digunakan sebagai gesper atau sabuk hiasan.

Ahli arkeologi, Dr Pavel Leus mengatakan, "Pemakaman Natasha dengan era Hunnu (Xiongnu) 'iPhone' tetap menjadi salah satu yang paling menarik di situs ini."

Inlay yang rumit terbuat dari pirus, akik, dan ibu dari mutiara serta bentuk koin Cina kuno.

Dr. Leus juga mengatakan bahwa, “Miliknya adalah satu-satunya sabuk yang dihiasi dengan koin wuzhu Tiongkok,”

Temuan ini berasal dari nekropolis Ala-Tey di Laut Sayan tepatnya di waduk raksasa di hulu Bendungan Sayano-Shushenskaya, pembangkit listrik terbesar di Rusia.

Harta karun ini ditemukan di "Atlantis necropolis" yang biasanya tenggelam di musim panas ini - ketika reservoir dikeringkan untuk sementara waktu.

Plot pemakaman kuno biasanya mencapai 56 kaki di bawah air, menurut The Siberian Times.

Kuburan peradaban prasejarah yang berasal dari Zaman Perunggu hingga zaman Jenghis Khan juga terletak di sana.

Peninggalan itu ditemukan setelah dua mumi wanita prasejarah ditemukan dan mereka dimakamkan lengkap dengan alat perdagangan milik mereka.

Salah satu yang disebut "Sleeping Beauty" mengenakan sutra halus yang awalnya diyakini sebagai pendeta tetapi sekarang dianggap sebagai perancang kulit.

Yang kedua adalah penenun yang diletakkan untuk beristirahat dengan gelendong kayunya yang dikemas di dalam tas jahit.

Waduk ini mencakup 240 mil persegi tetapi di musim panas permukaan airnya turun hampir 60 kaki membuat lantai ini tampak seperti gurun.

Sebanyak 110 penguburan sejauh ini telah ditemukan di sebuah pulau di reservoir.

"Situs ini adalah sensasi ilmiah", kata Dr Marina Kilunovskaya dari Institut Budaya Sejarah Bahan St Petersburg.

"Kami sangat beruntung telah menemukan penguburan perantau Hun kaya ini yang tidak terganggu oleh perampok makam (kuno)." tambahnya.

Situs Atlantis lain di reservoir disebut Terezin dan memiliki setidaknya 32 kuburan lebih dekat ke pantai.

Para ilmuwan mengakui bahwa mereka berpacu dengan waktu untuk memeriksa situs dan menyimpan harta yang tak ternilai dari kerusakan oleh air yang akan kembali setelah musim panas usai.(*)

Topic: #arkeologi
READ SOURCE
Buka UC News, Baca Berita Terhot