UC News

Keras dan Tajam, Inilah Kekuatan Senjata Gigi Naga yang Dimiliki Jerman di Perang Dunia II, Perkuat Jalur Siegfried dan Tembok Atlantik Hingga Buat Tank Musuh Kualahan

Keras dan Tajam, Inilah Kekuatan Senjata Gigi Naga yang Dimiliki Jerman di Perang Dunia II, Perkuat Jalur Siegfried dan Tembok Atlantik Hingga Buat Tank Musuh Kualahan

Gridhot.ID - Berkembangnya teknologi tank dengan pergerakan yang semakin cepat sekaligus memunculkan ide untuk melemahkannya.

Salah satu ide yang muncul yakni dengan menumbuhkan penghalang-penghalang dari bawah tanah.

Penghalang ini pertama kali digunakan selama Perang Dunia II, terutama di Eropa, dan disebut sebagai Gigi Naga.

Mereka adalah benteng piramida yang terbuat dari beton dan disusun dalam baris yang tidak teratur.

Tujuannya adalah untuk memperlambat pergerakan tank atau menggiring tank ke zone di mana tank dapat dihancurkan.

Jerman memanfaatkan Gigi Naga secara luas dengan jarak ratusan kilometer serta pembangunan rintangan lainnya di Jalur Siegfried dan Tembok Atlantik.

Gigi Naga juga dikembangkan di negara-negara lain seperti misalnya Prancis dalam pembangunan Jalur Maginot.

Atau juga Inggris yang membuat Gigi Naga dalam persiapan menyambut invasi Jerman.

Pembangunan Gigi Naga biasanya mencapai 4 atau 5 baris dengan jarak di antaranya sekitar 2 meter.

Untuk satu 'gigi' sendiri terkadang dibuat setinggi 90 hingga 120 cm, tergantung pada model yang tepat.

Guna lebih mempersulit musuh, di antara gigi-gigi itu juga terkadang dipasang ranjau darat.

Namun, dalam pertempuran, Gigi Naga terbukti jauh kurang efektif dan dengan mudah dapat dihancurkan dengan kendaraan khusus.

Namun, jika dikerahkan dalam jumlah yang tepat, (ribuan misalnya) mereka nampaknya dapat mengulur pasukan musuh untuk beberapa waktu.

Karena dibangun dalam jumlah besar, ribuan Gigi Naga bahkan masih bisa dilihat hari ini.

(*)

Artikel ini telah tayang di Intisari-Online.com dengan judul "Inilah Tangguhnya Kekuatan 'Gigi Naga' yang Digunakan untuk Perlambat Pergerakan Tank Besar pada PD II"

READ SOURCE
Buka UC News, Baca Berita Terhot