UC News

Mekah 1979: Pengepungan Masjidil Haram yang mengubah sejarah Arab Saudi

Mekah 1979: Pengepungan Masjidil Haram yang mengubah sejarah Arab Saudi

Sudah empat dekade sejak seorang pengkhotbah dan para pengikutnya mengambil alih Masjidil Haram di Mekah -tempat paling suci dalam agama Islam - dan dijadikan ladang pembantaian.

Pengepungan itu, tulis Wartawan BBC Eli Melki, mengguncang dunia Muslim ke dasar-dasarnya dan mengubah arah sejarah Saudi.

Pada 20 November 1979, sekitar 50.000 umat Islam dari seluruh dunia berkumpul untuk salat subuh di halaman besar yang mengelilingi Ka'bah di Mekah.

Di antara mereka berbaur 200 pria yang dipimpin oleh seorang pengkhotbah kharismatik berusia 40 tahun bernama Juhayman al-Utaybi.

Ketika imam selesai memimpin salat, Juhayman dan para pengikutnya mendorongnya ke samping dan mengambil mikrofon.

Mereka telah menempatkan peti mati tertutup di tengah halaman, suatu tradisi mencari berkah untuk orang yang baru meninggal.

Tetapi ketika peti mati dibuka, mereka mengeluarkan pistol dan senapan, yang dengan cepat didistribusikan di antara para pria.

Salah satu dari mereka mulai membaca pidato yang sudah dipersiapkan: "Rekan-rekan Muslim, kami mengumumkan hari ini kedatangan Mahdi... yang akan memerintah dengan keadilan dan keadilan di bumi setelah dipenuhi dengan ketidakadilan dan penindasan."

Bagi para peziarah yang berada halaman, ini adalah pengumuman yang luar biasa.

Dalam hadits - tentang apa yang dikatakan atau disetujui Nabi Muhammad - kedatangan Mahdi telah diramalkan.

Dia digambarkan sebagai seorang yang diberkahi dengan kekuatan luar biasa oleh Tuhan, dan sejumlah kalangan Muslim percaya dia akan mengantar era keadilan dan keyakinan sejati.

Pengkhotbah, Khaled al-Yami, seorang pengikut Juhayman, mengklaim bahwa "banyak yang telah menyaksikan kedatangan Mahdi".

Ka'bah suci di Mekah pada 1971

Ratusan Muslim telah melihatnya dalam mimpi mereka, kata Yami, dan sekarang dia ada di tengah-tengah mereka.

Nama Mahdi sang penyelamat adalah Mohammed bin Abdullah al-Qahtani.

Dalam rekaman audio pidato, Juhayman terdengar menginterupsi pembicara dari waktu ke waktu untuk mengarahkan orang-orangnya menutup gerbang masjid dan mengambil posisi sebagai penembak jitu di menara tinggi, yang kala itu mendominasi kota Mekah.

''Perhatian saudara-saudara! Ahmad al-Lehebi, naik ke atap. Jika Anda melihat seseorang menolak di gerbang, tembak mereka!"

Menurut saksi yang tak disebutkan namanya, Juhayman adalah orang pertama yang memberi penghormatan kepada Mahdi, dan segera orang lain mulai mengikuti teladannya. Teriakan "Tuhan itu luar biasa!" terdengar.

Tapi ada juga kebingungan. Abdel Moneim Sultan, seorang mahasiswa Mesir yang telah mengenal beberapa pengikut Juhayman, ingat bahwa Masjid Agung penuh dengan pengunjung asing yang berbicara sedikit bahasa Arab dan tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Abdel Moneim Sultan, seorang mahasiswa pada 1979 adalah saksi mata kejadian itu.

Melihat orang-orang bersenjata di ruang di mana Alquran dengan tegas melarang kekerasan, dan beberapa tembakan, mengejutkan banyak jamaah, yang bergegas untuk mencapai pintu keluar yang masih dibiarkan terbuka.

"Orang-orang terkejut melihat orang-orang bersenjata... Ini adalah sesuatu yang tidak biasa mereka lakukan. Tidak ada keraguan ini membuat mereka ngeri. Ini sesuatu yang keterlaluan," kata Abdel Moneim Sultan.

Tetapi hanya dalam satu jam pengambilalihan yang berani itu selesai.

Kelompok bersenjata tersebut saat itu memegang kendali penuh atas Masjid al-Haram, memunculkan tantangan langsung kepada otoritas keluarga kerajaan Saudi.

Orang-orang yang menduduki Masjidil Haram itu adalah kelompok ultra-konservatif Muslim Sunni bernama al-Jamaa al-Salafiya al Muhtasiba (JSM) yang mengutuk apa yang mereka sebut degenerasi nilai sosial dan agama di Arab Saudi.

Dibanjiri dengan uang dari bisnis minyak, negara ini secara perlahan berubah menjadi masyarakat konsumerisme.

Mobil-mobil dan alat elektronik menjadi hal yang biasa, negara ini mulai mengenal urbanisasi dan beberapa pria dan perempuan religius mulai bercampur di publik.

Namun anggota JSM terus hidup dengan berdakwah, mempelajari Alquran dan Hadits dan berpegang teguh pada prinsip-prinsip Islam sebagaimana didefinisikan oleh lembaga keagamaan Saudi.

Juhayman, salah satu pendiri JSM - yang berasal dari Sajir, sebuah pemukiman sukui Badui di pusat Saudi - mengakui kepada pengikutnya bahwa masa lalunya jauh dari sempurna.

Pada malam yang panjang di sekitar perapian di padang pasir, atau pertemuan di rumah salah satu pendukungnya, ia akan menceritakan kisah pribadinya tentang kejatuhan dan penebusan kepada hadirin yang terpesona.

Pendemo di luar Masjidil Haram memprotes pengambilalihan masjid dengan membakar patung

Usama al-Qusi, seorang siswa yang sering menghadiri pertemuan kelompok itu, mendengar Juhauman mengatakan bahwa ia pernah terlibat dalam "perdagangan ilegal, termasuk penyelundupan narkoba".

Namun, dia telah bertobat, mempelajari agama dan menjadi pemimpin yang bersemangat dan berbakti - dan banyak anggota JSM, terutama mereka yang berusia muda, jatuh dibawah mantranya.

Kebanyakan dari mereka yang mengenalnya, seperti mahasiswa agama Mutwali Saleh, membuktikan kekuatan kepribadiannya dan juga pengabdiannya: "Tidak ada yang melihat pria ini dan tidak menyukainya. Dia aneh. Dia memiliki apa yang disebut kharisma. Dia setia pada misinya dan dia menyerahkan seluruh hidupnya kepada Allah, siang dan malam."

Namun, bagi seorang pemimpin agama, dia berpendidikan rendah.

"Juhayman ingin pergi ke daerah-daerah terpencil dan pedesaan tempat tinggal orang Badui," kenang Nasser al-Hozeimi, seorang pengikut dekat.

"Karena bahasa Arab klasiknya [bahasa yang dikuasai oleh semua cendekiawan Islam] lemah dan dia memiliki aksen Badui yang kuat, dia menghindari berbicara kepada audiens yang berpendidikan untuk menghindari ekspos."

Di sisi lain, Juhayman pernah bertugas sebagai tentara di Garda Nasional dan pelatihan militernya -meski belum sempurna- terbukti penting ketika harus mengatur pengambilalihan.

Akhirnya, JSM mulai berbenturan dengan beberapa ulama Saudi dan tindakan keras dilakukan oleh pihak berwenang.

Juhayman melarikan diri ke padang pasir, di mana dia menulis serangkaian pamflet yang mengkritik keluarga kerajaan saudi atas apa yang dia anggap sebagai dekadensi, dan menuduh ulama berkolusi untuk keuntungan duniawi.

Dia meyakini bahwa Arab Saudi telah rusak dan bahwa hanya intervensi surgawi yang dapat membawa keselamatan.

Pada titik inilah ia mengidentifikasi Mahdi sebagai Mohammad Bin Abdullah al-Qahtani, seorang pengkhotbah muda yang bersuara lembut yang dikenal karena tata krama, pengabdian, dan puisi yang baik.

Hadits menyebut tentang seorang Mahdi dengan nama depan dan nama ayah mirip dengan nabi, dan penampilan yang digambarkan memiliki dahi besar dan hidung tipis dan bengkok,

Juhayman melihat semua fitur ini dalam diri al-Qahtani, tetapi orang yang diduga sebagai penyelamat itu terkejut dengan gagasan Juhayman. Karena kewalahan, dia akhirnya hidup menyepi.

Namun, akhirnya, ia keluar dari isolasi dan yakin bahwa Juhayman benar. Dia mengambil peran sebagai Mahdi, dan persekutuan dengan Juhayman semakin erat ketika kakak perempuan Qahtani menjadi istri kedua Juhaiman.

Beberapa bulan sebelum pengepungan, desas-desus aneh menyebar bahwa ratusan orang Mekah dan peziarah telah melihat al-Qahtani dalam mimpi mereka, berdiri tegak di Masjidil Haram dan memegang spanduk Islam.

Pengikut Juhaiman yakin. Mutwali Saleh, seorang anggota JSM, mengenang: "Saya ingat pertemuan terakhir ketika seorang saudara bertanya kepada saya, 'Saudara Mutwali, bagaimana pendapat Anda tentang Mahdi?'

Saya berkata kepadanya, "Maaf, tolong, jangan bicarakan hal ini." Kemudian seseorang berkata kepada saya, 'Anda adalah setan yang pendiam. Saudaraku, Mahdi itu nyata dan dia adalah Muhammad bin Abdullah al-Qahtani."

Di daerah-daerah terpencil tempat ia mencari perlindungan, Juhayman dan para pengikutnya mulai bersiap-siap menghadapi konflik kekerasan yang akan datang.

Kepemimpinan Saudi bereaksi lamban terhadap perebutan Masjid al-Haram.

Putra Mahkota Fahd bin Abdulaziz al-Saud berada di Tunisia untuk menghadiri KTT Liga Arab dan Pangeran Abdullah, kepala Garda Nasional - pasukan keamanan elit yang bertugas melindungi para pemimpin kerajaan - berada di Maroko.

Insiden itu kemudian diserahkan kepada Raja Khaled dan Menteri Pertahanan Pangeran Sultan yang sedang sakit untuk mengoordinasi tanggapan.

Polisi Saudi pada awalnya gagal memahami skala masalah dan mengirim beberapa mobil patroli untuk menyelidiki, tetapi ketika mereka pergi ke Masjid al-Haram mereka disambut oleh hujan peluru.

Setelah gravitasi situasi menjadi jelas, unit Garda Nasional meluncurkan upaya tergesa-gesa untuk merebut kembali kendali masjid.

Mark Hambley, seorang pejabat politik di kedutaan besar AS di Jeddah dan salah satu dari sedikit orang Barat yang mengetahui situasi tersebut, mengatakan serangan ini berani tetapi naif.

"Mereka langsung ditembak jatuh," katanya. "Penembak dengan peluru tajam memiliki senjata yang sangat bagus, senapan Belgia yang sangat bagus."

Menjadi jelas bahwa para pemberontak telah merencanakan serangan mereka secara rinci dan tidak akan mudah untuk diusir.

Sebuah barisan keamanan didirikan di sekitar Masjidil Haram, dan pasukan khusus, pasukan terjun payung dan satuan lapis baja dipanggil.

Seorang pelajar, Abdel Moneim Sultan, yang terperangkap di dalam, mengatakan bentrokan meningkat sejak tengah hari pada hari kedua.

''Saya melihat tembakan artileri diarahkan ke menara, dan saya melihat helikopter melayang-layang di udara, dan saya juga melihat pesawat militer," kenangnya.

Masjidil Haram adalah sebuah bangunan luas yang terdiri dari galeri dan koridor, dengan panjang ratusan meter, mengelilingi halaman Ka'bah, dan dibangun di dua lantai.

Selama dua hari berikutnya, Saudi meluncurkan serangan frontal dalam upaya untuk mendapatkan pintu masuk. Namun pemberontak memukul mundur gelombang demi gelombang serangan, meskipun mereka kalah dalam sisi jumlah dan senjata.

Abdel Moneim Sultan ingat bahwa Juhayman tampak sangat percaya diri dan santai ketika mereka bertemu di dekat Ka'bah hari itu.

"Dia tidur selama setengah jam atau 45 menit dengan meletakkan kepalanya di atas kaki saya, sementara istrinya berdiri. Dia tidak pernah meninggalkan sisinya," ujarnya.

Pemberontak kemudian menyalakan api menggunakan karpet dan ban karet untuk menghasilkan asap tebal, mereka kemudian bersembunyi di balik tiang sebelum menyerbu pasukan Saudi dalam kegelapan.

Bangunan suci itu berubah menjadi ladang pembantaian dan korban jiwa terus meningkat menjadi ratusan.

"Ini adalah konfontrasi satu lawan satu, dalam ruang terbatas," kata Mayor Mohammad al-Nufai, komandan pasukan khusus Kementerian Dalam Negeri.

"Situasi pertempuran dengan peluru melesat lewat, kiri dan kanan - itu adalah sesuatu yang sulit dipercaya."

Sebuah fatwa yang dikeluarkan oleh ulama utama Kerajaan, yang dikumpulkan oleh Raja Khaled, memperbolehkan militer Saudi untuk menggunakan kekuatan apa pun untuk mengusir pemberontak.

Rudal yang dipandu anti-tank dan senjata berat kemudian digunakan untuk mengusir para pemberontak dari menara, dan pengangkut personel lapis baja dikirim untuk menembus gerbang.

Para pemberontak dilindungi oleh Mahdi. "Saya melihatnya dengan dua luka kecil di bawah matanya dan thowb (baju)-nya penuh dengan lubang-lubang akibat tembakan," kata Abdel Moneim Sultan.

"Dia percaya bahwa dia bisa mengekspos dirinya sendiri di mana saja dari keyakinan bahwa dia abadi - dia adalah Mahdi, bagaimanapun juga."

Tapi keyakinan Qahtani pada kekebalannya sendiri tidak berdasar dan dia segera diserang oleh tembakan.

Mark Hambley: Saudi mendorong pemberontak lebih dalam ke katakombe

"Ketika dia diserang, orang-orang mulai berteriak: 'Mahdi terluka, Mahdi terluka!' Beberapa mencoba berlari ke arahnya untuk menyelamatkannya, tetapi api yang tebal mencegah mereka untuk melakukan hal itu, dan mereka harus mundur," kata saksi anonim.

Mereka memberitahu Juhayman bahwa Mahdi terluka, namun dia menyatakan ini kepada pengikutnya: "Jangan percaya mereka. Mereka adalah desertir!"

Baru pada hari keenam, pasukan keamanan Saudi berhasil menguasai halaman masjid dan bangunan sekitarnya.

Namun pemberontak yang tersisa mundur ke labirin yang berisi kamar-kamar dan sel di bawah tanah, diyakinkan oleh Juhayman bahwa Mahdi masih hidup, di suatu tempat dalam bangunan itu.

Situasi mereka kini mengerikan. "Bau kematian dan luka-luka yang membusuk mengepung kami," kata saksi anonim itu.

"Pada awalnya air tersedia, tetapi kemudian mereka mulai menjarah persediaan. Kemudian mereka kehabisan waktu dan mulai memakan bola-bola adonan mentah... Suasana yang menakutkan. Rasanya seperti Anda berada di film horor."

Meskipun pemerintah Saudi mengeluarkan satu komunike demi komunike mengumumkan kemenangan mereka, ketiadaan doa yang disiarkan ke dunia dunia Islam menceritakan kisah lain.

"Saudi mencoba taktik demi taktik, dan itu tidak berhasil," kata Hambley.

"Itu mendorong para pemberontak lebih dalam dan lebih dalam ke katakombe."

Jelas pemerintah Saudi membutuhkan bantuan untuk menangkap para pemimpin hidup-hidup dan mengakhiri pengepungan. Mereka kemudian meminta bantuan Presiden Prancis kala itu, Valéry Giscard d'Estaing.

"Duta besar kami mengatakan bahwa sangat jelas pasukan Saudi tidak terorganisir dengan baik dan tidak tahu bagaimana bereaksi," ujar Giscard d'Estaing kepada BBC, yang untuk pertama kalinya mengkonfirmasi peran Prancis dalam krisis ini.

Pemerintah Saudi kemudian meminta bantuan Presiden Prancis kala itu, Valéry Giscard d'Estaing.

"Bagi saya itu berbahaya, karena kelemahan sistem, ketidaksiapannya, dan dampaknya pada pasar minyak global."

Presiden Prancis diam-diam mengirim tiga penasihat dari unit kontra-teror yang baru dibentuk, GIGN. Operasi harus tetap rahasia, untuk menghindari kritik terhadap intervensi Barat di tempat kelahiran Islam.

Tim Prancis berkantor pusat di sebuah hotel di kota terdekat Taif, tempat tim itu menyusun rencana untuk mengusir para pemberontak - ruang bawah tanah akan diisi dengan gas, untuk membuat udara tidak dapat dihirup.

Komandan pasukan Prancis, Paul Barril (paling kiri)

"Lubang-lubang digali setiap 50 meter untuk mencapai ruang bawah tanah," kata Kapten Paul barril, yang bertugas melaksanakan operasi.

"Gas disuntikkan melalui lubang-lubang ini. Gas disebar dengan bantuan ledakan granat ke setiap sudut tempat para pemberontak bersembunyi."

Bagi saksi anonim, bersembunyi di ruang bawah tanah dengan pemberontak terakhir yang masih bertahan, dunia tampaknya akan segera berakhir.

"Perasaan itu seolah-olah kematian telah datang kepada kami, karena Anda tidak tahu apakah ini suara menggali atau senapan, itu adalah situasi yang menakutkan. ''

Rencana Prancis terbukti berhasil.

"Juhayman kehabisan amunisi dan makanan dalam dua hari terakhir," kata Nasser al-Hozeimi, salah satu pengikutnya.

"Mereka berkumpul di sebuah ruangan kecil dan para prajurit melemparkan bom asap ke arah mereka melalui lubang yang mereka buat di langit-langit... Itu sebabnya mereka menyerah. Juhayman pergi dan mereka semua mengikuti."

Maj Nufai menyaksikan pertemuan berikutnya antara para pangeran Saudi dan Juhayman yang tertegun tetapi tidak menyesali peruatannya: "Pangeran Saud al-Faisal bertanya kepadanya: 'Mengapa Juhayman?' Dia menjawab: 'Ini hanya takdir.' 'Apakah kamu membutuhkan sesuatu?' Dia hanya mengatakan: 'Saya ingin air'.

Juhayman diarak di depan kamera dan sebulan kemudian, 63 pemberontak dieksekusi di delapan kota di Arab Saudi. Juhayman adalah yang pertama mati.

Juhayman al-Utaybi

Sementara kepercayaan Juhayman akan Mahdi mungkin telah membedakannya, dia adalah bagian dari gerakan konservatisme sosial dan agama yang bereaksi terhadap modernitas, di mana ulama garis keras memperoleh kendali atas kendali keluarga kerajaan.

Salah satu orang yang beraksi adalah Osama Bin Laden. Dalam salah satu pamfletnya terhadap keluarga yang berkuasa di Saudi, dia mengatakan mereka telah "menodai Haram, ketika krisis ini bisa diselesaikan secara damai".

Dia melanjutkan: "Saya masih ingat sampai hari ini jejak jejak mereka di lantai Haram."

"Aksi Juhayman menghentikan semua modernisasi," ujar Nasser al-Huzaimi.

"Izinkan saya memberi Anda sebuah contoh sederhana. Salah satu hal yang dia minta dari pemerintah Saudi adalah penghapusan presenter perempuan dari TV. Setelah insiden Masjidil Haram, tidak ada presenter perempuan muncul di TV lagi."

Arab Saudi tetap berada di jalur ultra-konservatif ini selama hampir empat dekade. Baru-baru ini ada tanda mencair dan terjadi perubahan.

Dalam wawancara pada Maret 2018, Putra Mahkota Mohammed Bin Salman, mengatakan bahwa sebelum 1979, "Kami menjalani kehidupan normal seperti negara-negara Teluk lainnya, perempuan mengendarai mobil, ada bioskop di Arab Saudi."

Dia merujuk terutama pada pengepungan Masjidil Haram.

READ SOURCE
Buka UC News, Baca Berita Terhot