UC News

Pantang Keluar Sarang Sebelum Jadi Mayat, Sniper Jepang Sanggup Bersembunyi di Pohon Hingga Berminggu-minggu, Hanya Bisa Ditaklukkan dengan Senapan Mesin Antitank

Pantang Keluar Sarang Sebelum Jadi Mayat, Sniper Jepang Sanggup Bersembunyi di Pohon Hingga Berminggu-minggu, Hanya Bisa Ditaklukkan dengan Senapan Mesin Antitank

Intisari-Online.com - Ketika berbicara tentang penembak runduk atau sniper, khususnya dalam Perang Dunia II, maka sniper-sniper yang berasal dari kawasan Eropa yang biasanya lebih banyak disorot.

Sniper Jerman dan sniper Rusia bisa dibilang mendominasi kisah tentang sniper-sniper andal yang memiliki kemampuan membunuh sangat mematikan.

Namun, sebenarnya di luar Eropa ada sebuah negara yang memiliki sniper-sniper dengan kemampuan tak kalah mengerikan.

Selain itu, mereka juga dibekali dengan ketangguhan jiwa khas masyarakat Jepang yang sulit ditandingi.

Baca Juga: Mengenal Simo Hayha, Sniper Paling Mematikan dalam Sejarah Perang, Tembak Mati 705 Pasukan, 'Pensiun' Setelah Wajahnya Hancur Tertembak

Kelompok sniper pemilik kemampuan mengerikan yang dimaksud adalah para sniper Jepang.

Mereka terkenal sebagai pasukan yang bertempur seperti seorang samurai, demi kehormatan bangsa dan pengabdian kepada kaisar juga tak kalah handalnya.

Sebagian besar sniper Jepang telah berpengalaman dalam Perang Manchuria (1930) khususnya dalam pertempuran hutan yang berlangsung lama.

Dengan bersembunyi di puncak-puncak pohon atau lubang kecil meskipun hanya dibekali nasi kering dan air putih sniper Jepang sanggup mengendap selama berminggu-minggu.

Baca Juga: TNI Tembak Mati Sniper KKB, Bukti Bahwa Militer Indonesia Termasuk yang Terkuat di Asia, Pernah 1 Tingkat di Atas Militer Kim Jong Un!

Para sniper Jepang yang bertengger di pucuk pohon, khususnya pohon kelapa bahkan memiliki motto hanya akan turun sebagai mayat akibat tembakan peluru musuh.

Prinsip sniper Jepang semasa PD II nyaris sama, membunuh tentara Amerika sebanyak mungkin sampai dirinya sendiri terbunuh.

Dibandingkan sniper Rusia, Jerman, dan Sekutu, sniper Jepang memiliki keunikan sendiri karena mereka bertempur seorang diri tanpa dibantu observer.

Sniper Jepang juga bukan prajurit sukarelawan, tapi prajurit tulen yang bertempur di bawah sumpah kaisar Jepang dan tidak mengenal istilah gagal dalam tugas.

Berkat moral tempur dan spirit yang tinggi itu, para sniper yang hanya dipersenjatai senapan tempur standar Arisaka Model 97 atau 99 dan teleskop yang juga terbilang sederhana karena tak bisa dikoreksi memiliki kemampuan bidik yang sangat akurat pada jarak 550 meter.

Untuk menghadapi sniper Jepang yang gemar bersarang di atas pohon itu, pasukan AS tidak mengerahkan sniper-nya (countersniper) melainkan memberondongnya menggunakan senapan mesin antitank kaliber 37 mm.

Baca Juga: Selama Ini Sering Dianggap Sama, Ternyata Sniper dan Penembak Jitu Itu Berbeda

Ketika peluru kaliber besar itu menghantam pucuk pohon kelapa bukan hanya sniper Jepang yang jatuh tewas, buah dan dahan kelapa juga turut berjatuhan.

Sementara para sniper Sekutu lainnya, seperti Inggris yang mengerahkan sniper asal Australia dan Selandia Baru yang berpengalaman selama PDI mempunyai taktik sendiri untuk melumpuhkan sniper Jepang.

Baik sniper Australia maupun Selandia Baru tidak lagi memberlakukan doktrin satu peluru satu nyawa untuk menembak jatuh sniper Jepang yang bertengger di puncak pohon.

Dalam duel sniper, mereka menggunakan senapan mesin Bren yang ditembakkan sampai pelurunya habis disusul jatuhnya sniper Jepang.

(Agustinus Winardi)

READ SOURCE
Buka UC News, Baca Berita Terhot